Anak Cerdas Dengan Menghafal Al-Qur’an

Masih banyak orang tua yang memiliki pola pikir bahwasanya menghafal al-Qur’an hanya akan menghabiskan waktu. Lebih penting mendalami matematika, fisika, maupun bahasa inggris daripada harus menghafal Qur’an. Padahal menghafal Qur’an dapat mencerdaskan otak. Contoh nyata adalah anak-anak program mulazamah MIT Isy Karima. Mereka hanya menyentuh matematika seminggu sekali. Tapi, mereka dengan mudahnya memahami pelajaran hanya dengan satu kali penjelasan dari gurunya. Subhanallah…

Ternyata menghafal al-Qur’an dapat mencerdaskan otak. Buktinya terdapat pada sosok Ibnu Sina, orang yang buku dan tulisannya menjadi pedoman pembelajaran ilmu kedokteran di seluruh dunia. Sebelum mempelajari ilmu lainnya, beliau menghafal al-Qur’an terlebih dahulu. Ada lagi al-Khawarizmi yang hingga kini teori algoritmanya di pakai oleh seluruh matematikawan dunia. Beliau memulai semuanya dengan menghafal al-Qur’an.

Hebatnya lagi, banyak generasi terdahulu yang menghafal al-Qur’an dan dapat menguasai tidak hanya satu disiplin ilmu saja. Tetapi juga berbagai macam disiplin ilmu, baik itu ilmu syar’i ataupun ilmu umum. Misalnya saja Ibnu Sina, beliau tidak hanya menguasai ilmu kedokteran. Ibnu Sina juga ahli dalam masalah fiqih, tafsir, dan bahasa arab. Adalagi Imam Ghazali yang bukan hanya seorang filsuf Islam, tapi juga mahir dalam logika dan kosmologi. Subhanallah, semua itu bermulai dari menghafal al-Qur’an.

Para psikolog modern menyebutkan bahwa tingkat perkembangan intelektual otak anak, sejak lahir sampai usia 4 tahun mencapai 50%. Oleh karena itu, pada masa empat tahun pertama ini sering disebut sebagai Golden Age (masa keemasan), karena si anak mampu menyerap dengan cepat setiap rangsangan yang masuk. Si anak akan mampu menghafal banyak sekali informasi, seperti perbendaharaan kata, nada, bunyi-bunyian dan sebagainya. Hingga usia 8 tahun, anak telah memiliki tingkat intelektual otak sekitar 80%. Perkembangan intelektual otak ini relatif berhenti dan mencapai kematangannya (100%) di usia 18 tahun.

Salah jika ada orang yang berpandangan bahwa melatih dan mendidik hafalan al-Qur’an pada anak dapat mengganggu kecerdasan berfikirnya. Justru malah sebaliknya, melatih anak menghafalkan al-Qur’an malah dapat meningkatkan kecerdasannya.

Dalam sebuah seminar konseling dan psikoterapi islam, Dr. Nurhayati, seorang peneliti dari Malaysia mengemukakan hasil risetnya bahwa bacaan Al-Qur’an ternyata dapat meningkatkan IQ bayi yang baru lahir. Dalam penelitiannya, beliau mengungkapkan bagaimana seorang bayi yang berusia 48 jam langsung memperlihatkan reaksi wajah ceria dan sikap yang lebih tenang begitu diperdengarkan suara al-Qur’an. Subhanallah…!

Dr. Nurhayati juga mengatakan bahwa jika mendengarkan musik klasik saja, dianggap dapat mempengaruhi kecerdasan intelektual (IQ) dan emosi (EQ). Maka bacaan al-Qur’an tentu manfaatnya lebih besar lagi, bahkan berlipat. Bacaan al-Qur’an mampu mempengaruhi IQ, EQ dan SQ sekaligus.

Tahfizh al-Qur’an di usia kanak-kanak akan melatih sensitifitas indera pendengaran mereka. Semakin sensitif indera pendengaran anak mendengar lafazh-lafazh ayat al-Qur’an yang diabacakan, maka semakin mudah anak menjadi fasih mengulang bacaan yang didengarnya.

Selain itu, tahfizh al-Qur’an dapat melatih anak untuk berkonsentrasi tinggi. Semakin banyak ayat yang bisa dihafal oleh anak dan hafalannya terpelihara dengan baik, berarti konsentrasi anak akan semakin tinggi. Biasanya, semakin banyak ayat yang dihafal, maka semakin cepat pula untuk menghafal ayat-ayat lainnya. Hal ini mengindikasikan bahwa terjadi proses perbaikan konsentrasi menjadi semakin tinggi, seiring bertambahnya ayat-ayat al-Qur’an yang dihafal.

Dari semua ilmu, ilmu Qur’anlah yang paling utama. Dari semua kitab (buku) al-Qur’anlah yang paling mulia. Jika kita mempelajari al-Quran dan berinteraksi dengannya, sejatinya kita sedang mengambil jalan kemuliaan dihadapan Allah sang pemilik ilmu.

Dan karenanyalah, Insya Allah sang penghafal al-Quran akan mendapat jaminan kemudahan dari Allah subhanahu wa ta’ala dalam dua bentuk, kemudahan mempelajari al-Quran (al-Qamar:17) dan karunia kemudahan pada ilmu-ilmu yang lain (QS Al-Mujadilah:11).

Masih ingat dengan Tabarak, Yazid dan Zaeenah. Anak-anak luar biasa yang sudah menjadi keluarga Allah (penghafal Qur’an) di usia yang masih sangat muda 4,5 tahun. Ayah mereka, Dr. Kamil Labudi bercerita bahwa prestasi anak-anaknya terbilang baik di sekolah. Hafalan Qur’an yang mereka miliki memudahkan mereka mempelajari ilmu lainnya.

Nah… yang mau anak-anaknya atau adik-adiknya atau sepupunya atau ponakannya pintar, mulai ajari mereka untuk menghafal Qur’an sejak usia dini. Karena menghafal di waktu kecil bagai mengukir di atas batu. Eits… kita juga jangan mau kalah sama adik-adik kecil itu. Mari kita mulai menghafal Qur’an sedikit demi sedikit. Karena orang yang tidak mempunyai hafalan al-Qur’an sama sekali bagaikan rumah yang roboh.

Menghafal al-Qur’an bukanlah suatu hal yang sulit. Sebenarnya al-Qur’an itu telah terprogram dalam otak kita. Akan tetapi hanya hamba yang mendapatkan taufik dari Allah yang bisa menjernihkan otaknya sehingga bisa membuka program ini dan mengunduhnya dalam kehidupannya yang nyata melalui berbagai sarana. Dan Allah telah menggaransi hal itu dalam surat al-Qamar. Bahkan Allah mengulangnya sebanyak empat kali, Sesungguhnya Kami telah memudahkan al-Qur’an untuk diingat, maka adakah yang mau mengambil pelajaran?

Wallahu ta’ala a’lam

Sumber : http://isykarima.com/anak-cerdas-dengan-menghafal-al-quran/

Tinggalkan komentar

Filed under Uncategorized

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s